Tentang Nilai UN Matematika Saia dan Dampaknya Bagi Wibawa Saia di Depan Anak-Anak Saia Nanti

Posted: 4 Juli 2009 in Lagi Kepengen Nulis

Pengumuman kelulusan UN udah lama keluar, dan Alhamdulillah saia lulus. Terus ijazahnya ini yang belum pasti kapan keluarnya, katanya sih tgl 7 juli ini ijazahnya keluar. Tapi walopun begitu, saia udah tau nilai saia berapa karna sebagai pengganti ijazah sekolah saia tgl 18 kemaren ato sehari sehabis pengumuman kelulusan udah ngeluarin Surat Keterangan Hasil Ujian Nasional (SKHUN) sebagai pengganti ijazah kalo diperluin sebelum ijazahnya keluar. Emang sih tgl 18 SKHUN keluar, tapi saia baru dapet SKHUN nya tanggal 22-nya. Maklum, yang ngerjain SKHUN cuman Bang Edi (orang TU) sendiri terus SKHUN 220-an orang anak kelas XII yang lulus UN itu juga mesti harus diteliti berulang-ulang supaya ngga’ ada kesalahan, jadi ya wajar-wajar aja kalo lama.
Kemaren aja pas bikin SKHUN nama saia salah, harusnya “Fery Agung Nugroho” di SKHUN malah jadi “Ferry Agung Nugroho”, double “R”, kalo nama di ijazah beda satu huruf aja sama yang di akte kelahiran bisa gawat, Jadi SKHUN saia mesti diketik ulang lagi. Kesalahan yang double “R” itu juga terjadi pas saia test tertulis buat masuk IPB, harusnya “Fery Agung Nugroho” tapi sama panitia pendaftaran di kartu peserta test malah jadi “Ferry Agung Nugroho”, jadinya saia bingung nama yang mana yang mesti ditulis di LJK. Pas nanya-nanya sama pengawas ujiannya akhirnya saia disuruh make nama yang sebenernya, “Fery Agung Nugroho”. Di rumah sakit nama saia malah jadi “Fery Agung Nugraha”. Kaco deh pokoknya, untung aja nama saia ngga’ diubah jadi “Ridho Rhoma” ato “Saipul Jamil” gitu misalnya. Saia pengennya sih namanya diganti “Afghan” aja biar kerenan dikit.

Nilai udah di tangan, tapi selama megang nilai tersebut ada perasaan yang ngeganjel. Nilai UN saia sih Alhamdulillah ngga’ malu-maluin banget, rata-rata diatas 7. Tapi… Nilai matematikanya itu yang bikin saia ngga’ bisa tidur nungging. Nilai matematika saia cuman 4.00 (empat koma nol nol), nyaris banget.
Nilai 4.00 tu udah paling minimal, kurang dikit lagi aja saia bisa dinyatain TIDAK LULUS.
Dari pertama kali ngebuka lembar soal UN matematika dulu saia sama sekali emang ngga’ berharap banyak, bisa lulus aja udah syukur banget.
Soal-soalnya gilaaa susah buanget, bikin otak meleleh.

Sekedar flash back nih ya,

Pertama buka lembar soal :

Senyum-senyum optimis, Insya Alloh bisa. Saia pun ngerjain soal dengan penuh rasa percaya diri.

1,5 jam kemudian :

Tiba saatnya nyalin jawaban ke LJK. Dan ternyata,
“Masya Alloh…, Astaghfirulloh…, ampunilah dosa hambamu yang sholat Jumatnya cuman seminggu sekali ini. Ko’ cuman segini sih yang dapet ?”
Separo juga ngga’ nyampe, paling baru 14-an soal yang kejawab dari 40 soal yang mematikan itu.
Perasaan saia waktu itu udah pengen ngais-ngais tanah, apa lagi pas pengawas dengan tanpa rasa bersalah bilang gini,

“Waktu mengerjakan soal tinggal 15 menit lagi”

Ya ampuun…, waktu itu perasaan saia udah ngga’ pengen ngais-ngais tanah lagi, tapi udah pengen gali kubur yang dalem lengkap dengan TV, home theater dan AC.

Waktu tinggal 15 menit, tapi yang belom masih banyak banget. Pengawasnya waktu itu juga sangar banget, sorot matanya tajem kaya’ sipir Nusa Kambangan.
Ngeliat keadaan sekeliling, temen-temen juga kaya’nya sama aja, tampangnya pada memprihatinkan semua.

SUASANA SANGAT TIDAK MENDUKUNG UNTUK MENCONTEK

Ya udah, dari pada kosong, soal-soal saia kerjain dengan teknik spekulasi alias cara ngawur.
Tapi sukur deh, akhirnya lulus juga walopun nilainya 4.00.

Saia jadi mikir, gimana kalo anak saia nanti ngeliat nilai matematika saia yang sangat-sangat minimal itu ?

Wibawa saia sebagai seorang ayah bisa turun seketika dan hancur berkeping-keping kalo sampe anak saia nanti ngeliat nilai saia. Bapak saia sih ngakunya dulu pas ujian SMA nilai matematikanya 9, ngga’ tau bener apa ngga’, saia juga belum pernah liat langsung.
(jangan-jangan malah lebih parah dari saia)

Saia bakal nyimpen rahasia ini rapat-rapat. Pokoknya anak saia nanti jangan sampe tau tentang perihal nilai matematika saia yang malu-maluin itu.
Mungkin saia bakal bo’ong kali ya sama anak saia Kalo nilai matematika saia pas UN SMA 9 ?
Orang tua bo’ong sama anak ngga’ papa demi wibawa, kan malu kalo sampe ketauan sama anak nilai matematika saia pas UN SMA 4.00. kalo anak ngebo’ongin orang tua, itu yang ngga’ boleh.

Kartu Peserta UN saia kemaren sebelum pengumuman kelulusan udah ancur ngga’ berbentuk kegiling mesin cuci. Pas nyuci seragam sekolah ternyata ada Kartu Peserta UN di kantong celana dan lupa saia keluarin. Saia takut banget karna
ujian paket C ternyata harus pake kartu peserta UN bagi yang ngga’ lulus UN. Tapi Untung aja saia lulus, jadi ngga’ perlu ikut Paket C – Paket C-an segala dan kartu peserta UN-nya juga ngga’ kepake lagi.

Belakangan ini saia lagi ngerasa jatuh cinta banget sama sepeda Low Rider, apa lagi pas 3 minggu yang lalu saia ngeliat pake mata kepala saia sendiri kalo di tempat saia ada orang yang naek sepeda low Rider, keren banget. Bukannya saia jatuh cinta sama sepeda low Rider terus saia pengen pacaran ato kawin sama sepeda Low Rider gitu, tapi saia pengen milikin tu sepeda, pasti keren banget.
Pengen banget punya sepeda Low Rider, tapi di tempat saia ngga’ ada yang jual. Pengen ngerakit sendiri tapi ngga’ bisa karna onderdilnya juga ngga’ ada. Lagian, duitnya juga ngga’ ada sih.

Kemaren pas nyari-nyari info tentang Low Rider di internet saia nemu gambar ini nih,

LowRider
Sepedanya Keren Banget. Saia heran, standarnya mana ya ?? Ko’ bisa bediri sendiri gitu sepedanya ??

Iklan
Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s