Pilem India yang Ngga’ Pake Udel Kemana-mana

Posted: 30 Juli 2009 in Lagi Kepengen Nulis

Dulu orang-orang pada hobi nonton pilem india, tapi sekarang mereka memuja drama Korea. Pilm India emang udah lumayan lama ngga’ nongol di tipi, dan baru-baru ini aja pilem India mulai mencoba menongolkan diri lagi di tipi, mencoba sukses kembali merebut hati para pembantu rumah tangga dan Ibu-ibu rumah tangga yang udah keseringan disuguhi sinetron pembodohan beraneka rasa. Malem sabtu kemaren saia nonton film India yang ngga’ kaya’ film-film India laennya yang pernah saia tau. Film India ini bagus banget, pesan moralnya kuat dan beda kaya’ film-film India yang biasa diputer di tipi-tipi itu. Film india yang saia tonton kemaren tu ngga’ ada joget-jogetan norak orang sekampungnya, ngga’ ada kisah cinta-cintaannya, ngga’ ada aksi bales-balesan dendamnya dan juga sama sekali ngga’ ada wanita dengan udel ke mana-mana.

Ya ia kan ?

Pelem India kan biasanya gitu, mesti ada adegan joget-jogetan norak orang sekampung, kisah cinta-cintaan ngga’ direstui, aksi bales-balesan dendam sama wanita dengan udel ke mana-mana.
Trus udah gitu pemeran utama cowo’ sama pemeran utama cewe’nya sama sekali ngga’ bisa ngeliat tiang listrik ato pohon nganggur.

Kenapa ?

Soalnya kalo sampe pemeran utama cowo’ sama pemeran utama cewe’nya ngeliat tiang listrik ato pohon nganggur…,
Ya udah deh, bawaannya pengen nyanyi-nyanyi sama jogetan sambil muter-muterin tu pohon ato tiang mulu. Parahnya, tiba-tiba suka dateng juga orang sekampung buat ikut joget-jogetan bareng tanpa diketahui secara jelas dari mana asalnya dan apa motifnya.
Trus tokoh yang familiar banget di film india tu adalah polisi dengan pangkat Inspektur dan Komisaris.
Sebut saja Inspektur Vijay yang sangat melegenda itu…
Apa jangan-jangan pangkatnya polisi di India sana tu cuman Inspektur sama Komisaris ya ?
Soalnya ngga’ pernah gitu tokoh polisi di film India punya pangkat selaen Inspektur dan Komisaris.
Misalnya Briptu Vijay, Bripda Takur ato Iptu Rajj gitu misalnya. Ngga’ pernah kan ??

(lho…, kamu kira polisi Indonesia apa)

Jadi pas malem sabtu kemaren saia nonton film India di TPI yang judulnya tu “Taare Zameen Par”. Menurut saia sih kalo dibahasa Indonesia’in artinya adalah “Ratapan Anak Tiri 3”.

Lho… Emang ia ya ??

Ya itu kan menurut saia…
Ngga’ tau sih kalo menurut sutradaranya sana kaya’ gimana…

Saia ini pada dasarnya emang ngga’ hobi nonton pilem india, dan kemaren itu kebetulan aja ngga’ sengaja ketonton tu pilem. Biasanya kan yang hobi nontonin pilem India tu para pembantu rumah tangga dan Ibu-ibu rumah tangga. Berhubung saia ini bukan pembantu rumah tangga, dan saia juga jelas-jelas bukan seorang Ibu rumah tangga, jadi ya wajar aja kalo saia ngga’ hobi nonton pilem India sebangsa Kuch-kuch Hota Hai dkk, dsb, dll…

Saia nonton tu pilem dari awal sampe abis, dari sekitar jam 7-an sampe jam 11-an malem. Lumayan lama, soalnya diselingin sama iklan-iklan panjang ngga’ penting nan membosankan trus juga diselingin sama kuis-kuisan tentang pilemnya gitu.
Berhubung pilemnya menarik banget, ya udah…, dengan khusyu’ dan sabar saia menyaksikan tu pilem dari awal sampe abis.
saia penasaran pengen tau lebih jauh tentang pilem India satu ini dan cari-cari resensinya di internet, tentunya dengan bantuan Mbah Google yang sangat termashyur itu. Saia kirain bakal susah gitu nyariin review berbahasa Indonesia film “Taare Zameen Par” di internet, soalnya kan anu… Apa itu…
Ehmmm…
Pilem India tu kan sekarang udah mulai jarang diomongin sama orang-orang.
Eh ngga’ taunya pas saia nyari-nyari resensi pilem “Taare Zameen Par” dengan ngetikin keyword “film india taare zameen par” di google, ada banyak banget artikel tentang ni pilem, sampe kebingungan mau bacain yang mana.

Pilem “Taare Zaamen Par” ini intinya nyeritain tentang Ishaan Awasthi, bocah berusia 8 tahun yang dinilai oleh orang-orang di sekitarnya sebagai anak yang sangat payah dan ngga’ punya satu hal pun yang bisa dibanggain. Di sekolah dia selalu dapet hukuman dari gurunya gara-gara ketidakdisiplinannya dan ketidakmampuannya dalam ngikutin pelajaran. Sedangkan di rumah dia juga selalu kena marah sama ayahnya juga gara-gara prestasinya di sekolah yang buruk dan gara-gara masalah-masalah yang terkadang bukan sepenuhnya kesalahannya.
Walopun sempet down, tapi pada akhirnya dengan penuh perjuangan dan dengan bantuan seorang guru seni yang bijak, Ishaan Awasthi berhasil ngebuktiin kalo dia tu punya kelebihan yang bisa dibanggain dan ngebuat ayahnya sadar sama kesalahannya dulu yang hobi marah-marahin dia.

Salah satu resensinya bisa dibaca di sini :

http://forum.detik.com/showpost.php?p=903479&postcount=163

Taare Zaamen Par
Taare Zaamen Par

Pilem ini pesen moralnya kuat banget, mencoba ngebuka mata kita supaya kita menyadari kalo setiap orang itu punya kekurangan dan kelebihan. Ada kalanya seseorang itu punya kemampuan yang sangat menonjol di satu hal, tapi dalam hal lain dia payah. Sebaliknya, ada juga orang yang sangat-sangat payah dalam satu hal tapi dia jago dalam hal lain.
Masalahnya itu, kebanyakan orang saat ini khususnya para ortu nganggap kalo anak yang menonjol itu adalah anak yang pinter, selalu dapet ranking di kelas, dsb…
Trus kalo anaknya ngga’ pinter di sekolah lantas dianggep ngga’ punya hal yang bisa dibanggain gitu.
Semestinya kan ngga’ gitu kan ya…
Semestinya tu mereka mengawinkan saia sama Asmiranda…

Eh… Bukan… Bukan…
Maksud saia itu semestinya…
Anu… Ehmmm
Para ortu itu ngebantu anak-anaknya buat ngeksplore potensi yang dimilikin dan sebisa mungkin ngebantuin anak-anaknya memanage potensi-potensi yang dimilikin supaya bisa jadi kebanggaan tersendiri gitu.

Saia sendiri heran sama ortu-ortu yang marah-marahin anaknya kalo nilai sekolahnya jelek.
Kenapa ya…? Lagian…, sekolah itu juga ngga’ mesti pinter. Hidup ini ngga’ bergantung sama seberapa bagus nilai-nilai raport kita.
Banyak banget orang di luaran sana yang sukses hanya gara-gara ngelakuin hal-hal yang mereka sukain dengan sangat konsisten dan penuh integritas.
Liat aja tu Mbah Surip, penghasilannya bermiliar-miliar gitu.
Emang jadi seperti Mbah Surip perlu nilai tinggi apa ?
Ngga’…, yang diperluin itu cuma bakat/potensi, konsistensi dan integritas yang tinggi.
(dan mungkin sedikit keberuntungan juga)

Untungnya saia ini punya ortu yang ngga’ pernah maksa-maksa saia buat belajar dan marah-marahin saia kalo nilai sekolah saia jelek.
Trus dari kecil saia juga ngga’ pernah dilarang buat ngelakuin hal-hal yang saia sukai. Apapun itu, asalkan ngga’ dosa dan asalkan ngga’ ngebakar rumah, ortu saia bakal selalu bilang “YA”.

(Dulu pas masih SD saia hampir aja ngebakar habis meja belajar gara-gara maen api di kamar)

Kemaren sabtu pas selese syukuran (baca : makan-makan) di rumahnya Amalia, saia diajakin temen-temen sekelas pas jaman SMA dulu buat jalan-jalan ke bundaran KB, bundaran yang populer banget di kalangan anak muda kota Sampit.

Hampir tiap sore terutama tiap sabtu sore, banyak banget anak-anak muda pada motoran ngelilingin tu bundaran tanpa alesan yang jelas.
Apa mereka pengen ngedukung program KB pemerintah ya, sampe-sampe hobi banget ngelilingin tu bundaran ?
Ato apa gara-gara pengen dapet berkah kali ya ??

Saia ngga’ tau juga, emang kelakuannya anak muda Sampit tu aneh-aneh.

Terakhir jalan ke situ sih pas jaman saia masih kelas 1 sma dulu.
Saia penasaran gimana keadaannya sekarang, masih seperti dulu kah ?
Ato ada hal baru yang bisa ngebikin saia takjub gitu ?

Eh…, ternyata ngga’, bundaran KB masih aja kaya’ dulu. Di sepanjang jalan HM. Arsyad, jalan ke arah bundaran KB, masih banyak anak-anak muda bercelana pensil, baju kekecilan dan rambut poni ala EMO yang pada nongkrong tebar pesona.
(tapi saia lebih seneng nyebut gaya ini sebagai gaya Kangen Band)

Iklan
Komentar
  1. wahyu am berkata:

    jiahahahhaha

    salam kenyalll

  2. fery finish last berkata:

    Makasih banyak sudah mau berkunjung….

    Ia, salam knal balik…

  3. Jumi... berkata:

    Postingan yg ini amad sangat ngena bgt buat jumi..
    Thx 4 giv me an inpiration..
    Fery HEBAT, slalu bikin ortu kamu senyum ya… 🙂

  4. kanglurik berkata:

    Puuannjang banget….
    Sering nongkrong ga jelas anak muda sekarang.. *kanglurik ga lho*
    Salam kenal dari kanglurik

    • fery finish last berkata:

      Ia kang…
      Anak muda jaman sekarang emang suka melakukan hal2 aneh gitu kang…

      Tapi saia juga ngga’ lho…
      Karna saia ini pemudamasakini
      Hehe

      Ia kang, salam kenal balik dari pemudamasakini…

  5. Deasy berkata:

    saiia sempet ntn tapi berhubung ngantuk, ditinggal bobo euy,.. hehe

  6. geulist133 berkata:

    wew.
    Rasanya kalo pelem india gak ada Joged jogednya gak berasa pelem India tuh. Lagian tuh pelem gitu gitu juga banyak yang niru disini..
    Jyahahahhaha.
    yang kata kata terakhir. Harus diakui bukan salah anak mudanya. kalau memang dia memiliki Uang banyak yang mereka pantas disalahi. Namun kalo anak jalanan saya fikir itu tidak serta merta kesalahan mereka. Mereka tidak mendapat pendidikan yang layak. saya Fikir.

    Oh iya linknya sudah saya tautkan namanya fery finish last

    • fery finish last berkata:

      Ya…
      G’ papa lah kalo orang Indo niru2 yg kaya’ gitu…
      Selama yg ditiru itu emang bener2 baek.

      Saia sih surprise aja pas ngeliat tu pilem…
      Soalnya pilemnya beda sama pilem2 india yg saia ketahui selama ini…
      (maklum, pengetahuan saia tentang pilem india minim bgt)

      Owh yg terakhir itu ya…

      Di tempat saia itu ngga’ ada yang namanya anak jalanan…
      Mereka yg saia maksud itu adalah sekelompok anak muda masih punya ortu dan hidup layak.
      Mereka bergaya seperti personel band cengeng trus nongkrong di pinggir jalan itu cuma karna mreka pengen nunjukin kalo mereka itu keren…gawul… Dsb…
      Ya…. Sok2 nampang gitu…

      Ngerti kan maksudnya ?

      Owh ia, makasih banyak udah ngelink… Ntar saia link balik

  7. thetawvic berkata:

    keren tuh filmnya, yg pasti ga ada tuan takur sama laksmi, laksa mie….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s