The Making of KTP

Posted: 6 Agustus 2009 in Lagi Kepengen Nulis

#The Making of KTP (day 1)

Ditengah-tengah kecemasan para calon anggota DPR RI yang terancam batal jadi anggota dewan beneran, ditengah-tengah hiruk pikuk para blogger yang aktif memberitakan tentang kontroversi blog punya’an Nurdin M Top itu, 3 hari yang lalu saia juga punya kesibukan sendiri yang ngga’ kalah penting yaitu
3 hari yg lalu saia bikin KTP di kantor catatan sipil.

Emang apa Istimewanya sampe-sampe saia posting tulisan tentang pembuatan KTP saia itu ??

Ia… Ia… Saia tau kalo postingan saia kali ini tu bukan tulisan yang sangat penting dan istimewa banget. Saia yakin kalo ini tulisan juga ngga’ bakalan jadi tulisan teratas di wordpress ngalah-ngalahin tulisan tentang Nurdin M Top yang punya blog dan nulis pengakuannya di blog kalo dia itu homo dalang dari pengeboman JW MAK EROT MARRIOT dan RITZ CARLTON.

Belakangan ini emang tulisan yang jadi tulisan teratas di wordpress hampir selalu tentang Blog Bushro yang katanya punya’an Nurdin M Top itu.

Emang Bushro tu makanan apa sih ?
Saia juga tidak tau dan ngga’ mau tau lebih jauh tentang itu.
Dari pada saia terus menerus berspekulasi tentang “Makanan Apakah Bushro Itu ?” lebih baik kita tanyakan saja sama Pakde Bondan Winarno yang lebih berkompeten di bidang kuliner.

Tapi walopun saia ngga’ tau makanan apa Bushro itu, se-engga’-engga’nya (benerkah tulisannya ??) saia jadi tau kalo kita ngeledakin hotel punyaan orang Amerika, trus bikin pengakuannya di blog kita, traffick blog kita bakal naik melambung tinggi bagai BBM dan yang jelas blog kita bakal jadi tenar banget di kalangan netter se antero Indonesia baik di dunia maupun di akhirat.

Dan yang lebih penting lagi nih, postingan saia kali ini yang jelas juga ngga’ bakalan diangkat jadi Sinetron layaknya kisah Manohara yang terkenal itu.
Ya, saia belum berencana buat bikin bangkrut production house di negeri ini.

KTP saia sebenernya masih hidup dan ngga’ berakhir tragis seperti halnya kartu Ujian Nasional saia yang tergiling di mesin cuci bersama kolor-kolor kotor saia yang sungguh sangat menjijikan itu.

Kalo gitu, ngapain saia bersusah payah bikin KTP lagi ?

Soalnya KTP saia itu KTP sementara yang bakal berakhir masa berlakunya di penghujung bulan Agustus ini.
Kemaren mau bikin KTP yang jangka panjang sekalian ngga’ bisa.
“kalo menjelang pemilu emang ngga’ bisa bikin KTP yang jangka panjang”, begitu kata salah seorang staf kelurahan yang tak mau disebutkan namanya.
Jadinya ya kemaren itu saia cuman dikasih KTP sementara yang masa berlakunya abis akhir Agustus ini. Selain itu, sebentar lagi saia juga bakal pergi merantau ke kota Bogor sana buat ngelanjutin kuliah saia di Institut Pertanian Bogor. Ibu saia takut kalo saia sampe kena rajia PSK gara-gara saia ngga’ punya KTP trus ditaroh di panti sosial dan saia di DO dari kampus secara tidak hormat.
Untuk jaga-jaga dari segala kemungkinan buruk, jadi ya saia bikin KTP baru aja yang masa berlakunya lebih panjang.

Ngga’ kaya’ biasa, bikin KTP kali ini bukan di kantor kelurahan, tapi langsung di kantor catatan sipil dan langsung difoto di sana kaya’ bikin SIM gitu. Untungnya saia ini selalu ganteng setiap saat, jadi mau difoto kapan aja ya ngga’ masalah.
Ngga’ percaya ?

9 DARI 10 MONYET KATARAK DI BELANTARA AMAZON SANA BILANG KALO SAIA INI GANTENG.

Perjuangan memperoleh KTP pun dimulai pada pagi hari. Pak RT yang buru-buru mau pergi ke kantor saia datengin ke rumahnya buat minta surat pengantar bikin KTP.
Salahnya sendiri, kemaren-kemaren didatengin ke rumahnya ngga’ ada mulu, jadi ya pagi-pagi aja saia datengin.

Setelah sarapan, mandi dan berdandan saia langsung menuju ke kantor catatan sipil buat memperjuangkan KTP saia. Dan ternyata, setelah saia nyampe ke kantornya tak disangka dan tak diduga….

Ya ampuuun…
Ternyata banyak banget orang yang ndatengin itu kantor untuk “bikin-bikin”. Ia, “bikin-bikin”, bikin KTP, kartu keluarga dsb, dkk yang sejenisnya yang berkaitan dengan catatan sipil.

Pas baru nyampe di kantor catatan sipil sana saia bingung banget mau mulaenya dari mana, soalnya mekanismenya ngga’ jelas gitu.
Orang-orangnya juga banyak banget, hampir di setiap meja staf kantor ada kerumunan orang yang ngantri pengen “bikin-bikin” itu tadi.
Saia bener-bener keliatan kaya’ orang bego di sana, celingak-celinguk sendirian.
Saia pun memutuskan buat keluar sebentar buat fotokopi KTP sementara saia dan kartu keluarga buat persyaratan bikin KTP trus balik lagi ke kantor catatan sipilnya.
Saia masih bingung di sana sini, di pojokan sana, di pojokan situ ada banyak orang yang berkerumun.
Saia bingung banget, saia mesti ikutan kerumunan yang mana.
Setelah tanya sana-sini, akhirnya saia memperoleh petunjuk kalo saia mesti ngantri dulu buat minta formulir permohonan pembuatan KTP dengan memperlihatkan kartu keluarga.
Untungnya di sana saia ketemu sama si Beni dan si Rifai, temen saia semasa SMA dulu yang juga mau bikin KTP baru, jadi saia ngga’ lagi keliatan kaya’ orang bego yang celingak-celinguk sendirian di sebuah kantor catatan sipil nan penuh sesak oleh para manusia yang mau “bikin-bikin”.
Kalo mau dapet formulir permohonan buat bikin KTP harus nyerahin kartu keluarga buat dicek di komputer.
Nah…, itu masalahnya.
Pas lagi ngantri dengan sabar, tiba-tiba listrik mati tanpa bilang-bilang, dan otomatis pelayanan komputernya juga ngga’ bisa nyala, jadinya ya pelayanannya juga langsung terhenti.
Sebagian besar orang yang ngantri buat “Bikin-bikin” pada putus asa dan balik ke habitatnya (rumahnya, red.) masing-masing.
Tapi saia ngga’ putus asa, saia tetep tegar menghadapi cobaan ini, saia tetep menanti dengan sabar dan setia berharap listrik cepet hidup.
Penantian saia pun ngga’ sia-sia, ternyata listriknya cuman sebentar aja mati, sukur deh…

Pas udah dapet formulirnya saia langsung disuruh ngantri ke bagian laen.
Ke sini, situ, sini lagi, ke situ lagi sampe akhirnya saia terjerumus ke meja staf yang menurut temen saia saia, si Rifai itu adalah emang bener tempat buat ngantri selanjutnya dan abis itu tinggal ngantri buat difoto aja.
Ya saia sih percaya-percaya aja sama ucapannya si Rifai, soalnya dia tu udah duluan bikin, jadi kaya’nya udah pengalaman gitu.
Yeah… Akhirnya sebentar lagi selese juga pembuatan KTP yang melelahkan ini.

Dan setelah sekian lama nunggu sampe kaki pegel, ternyata Ibu-ibu staf kantor catatan sipil tempat saia ngantri ini bilang gini,

“Lho… Ini kartu keluarganya udah dicetak ulang belum ?”

Saia : (dengan nada polos tak berdosa) Belum tuh Bu…, katanya tadi langsung ngantri aja di sini trus tinggal nunggu difoto aja…

Ibu-Ibu staf kantor catatan sipil : Waaah…. Ini ngga’ bisa De’, kartu keluarganya ini mesti di cek dulu ke sana trus diketik ulang lagi trus baru diprint lagi…

Ancr***t !! (baca: ancriiit !!)
Udah capek-capek ngantri sampe kaki pada pegel gini ternyata salah antrian…!
Sia-sialah pengorbanan saia selama itu.

Ya sudah, saiapun ngikutin petunjuk Ibu-ibu tadi. Saia ngantri lagi buat cetak ulang kartu keluarga, dan ternyata saia harus nunggu lagi sampe besok buat nyetak ulang kartu tanpa alesan yang jelas.
Hari itu saia pulang ke rumah dengan tangan hampa

#The Making of KTP (day 2)

Yupz… Perjuangan berlanjut, besoknya (2 hari yang lalu) saia balik lagi ke kantor catatan sipil buat melanjutkan perjuangan saia untuk ngedapetin KTP. Masih seperti kemaren, suasananya rame banget dan antrian terjadi dimana-mana. Saia langsung mendatangi tempat persinggahan terakhir saia kemaren buat ngambil salinan kartu keluarga dan terus dicek ulang, apa ada kesalahan apa ngga’. Dan ternyata ada kesalahan sodara-sodara… Nama saia yang sebenernya adalah Fery Agung Nugroho di catatan sipil sana jadi Flery Agung Nugroho.
Flery ??
Ya, itu terdengar sangat aneh sodara-sodara, dan untuk itu mesti dirubah. Dan ngerubahnya juga perlu antri sangat lama sekali…
Tapi ngga’ papa lah… Dari pada nanti terjadi hal-hal yang tidak diinginkan lebih baik dirubah saja. Setelah kurang lebih 3 jam ngantri sana sini full berdiri sampe kaki pegel-pegel, akhirnya saia dapet giliran foto dan kemudian tinggal minta bukti pengambilan KTP aja buat ngambil KTP-nya nanti. prosesi pembuatan KTP yang panjang dan melelahkan itu pun selesai sudah. KTP saia jadinya masih tanggal 10 nanti dan semoga aja saia ngga’ ngilangin bukti pengambilan KTP-nya.
Kan ngga’ lucu ya kalo udah capek-capek ngantri 2 hari eh. .. Ternyata tanda bukti pengambilan KTP-nya malahan ilang.

Abis dari kantor catatan sipil saia langsung pulang ke rumah dan langsung dikagetin sama berita tentang meninggalnya Mbah Surip yang ditayangin di TV. Saia bener-bener ngga’ nyangka banget Mbah Surip pergi secepet itu.
Ditengah-tengah kepopulerannya Mbah surip pergi menghadap Ilahi.
Saia sendiri emang bukan fans beratnya Mbah Surip, tapi saia tu seneng aja kalo ngeliat Mbah Surip tampil di tipi.

Di hari meninggalnya Mbah Surip kemaren, blog saia yang ngunjungin banyak banget, mencapai 106 pengunjung. Jumlah yang sangat menakjubkan buat saia sebagai blogger pemula alias amatiran.
Lebih dari 38 keyword search engine yang dipake pengunjung blog saia semuanya pake embel-embel kata “Mbah Surip”.
Postingan Saia Tentang Mbah Surip yang Terkenal Itu dibaca 71 kali dalam sehari.

Selamat Jalan Mbah Surip…
Terima Kasih Sudah Memberi Warna Baru di Blantika Musik Indonesia…

I LOVE YOU FULL…!!
You Are an Indonesian Real Figure Mbah…!

Iklan
Komentar
  1. ZonS berkata:

    Wuuuiiihh…, ternyata udah jadi mahasiswa IPB ya,
    selamat bro…. T-O-P !!!
    btw, walopun nanti sibuk (ato malah nyante) kuliah,
    terus “bikin-bikin” blognya yg kocax abis ini ya 😆

    .

  2. kenyo berkata:

    ahahahaha….emang cape deh bikin KTP, ok kita tukeran link makasih…. salam kenal…

  3. kenapa ngak pake ‘jalan pintas’ aja mas.. 😀 atau sdah ditiadakan ?

  4. -tikabanget- berkata:

    ngng..
    kemaren ada temen bayar 50rebu langsung jadi setengah hari.. :mrgreen:

  5. deti......... berkata:

    woy…….juragan pengocok perut…kUren AbizZz

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s