Gempa Bumi di Sore Hari dan Ninja Warrior

Posted: 4 September 2009 in Lagi Kepengen Nulis

Kemaren sore itu saia ngalamin pengalaman yang baru pertama kali saia rasain dalam hidup saia, sebuah pengalaman yang sangat-sangat mengesankan.

Waah, dicium sama Julie Estelle yah Fer ?

Bukan…, bukan…,

Saia ngga’ dicium sama Julie Estelle, saia ini hanyalah mahasiswa miskin bertampang pas-pasan. Asmiranda aja ngga’ mau sama saia, apa lagi Julie Estelle…

Jadi pas kemaren sore itu sekitar jam 3 lewat 15-an gitu, pas saia lagi praktek makul Aplikasi Komputer di lab komputer, tiba-tiba lab komputer tempat saia praktek itu bergoyang-goyang tak karuan selama beberapa saat.
Awalnya sih biasa aja. Tapi setelah beberapa saat, dosen saia yang lagi ngajar bilang gini,

Ibu dosen : Eh…, ini kenapa ini ??, ko’ goyang-goyang ?, jangan-jangan gempa ya ?

Mahasiswa-mahasiswa dudul : Ah…, itu cuman perasaan Ibu saja. Janganlah risau Ibu, sebentar lagi Manohara pulang….
(lho…)

dan goncangan pun makin keras terasa, mahasiswa-mahasiswa yang make ruangan di lantae-lantae atas pada lari-larian berhamburan keluar. Tanpa dikomando, saia dan temen-temen saia yang make ruangan lantae dasar segera mengikuti trend yang berlaku, kami juga ikut-ikutan lari ke luar gedung.

“Ayo cepeet…, keluar…, keluar…, keluar…!!”, ujar Ibu dosen sambil ngemilin Richeese nabati.
(eh, ngga’ gitu ding…, hehe)

Di tengah-tengah goncangan gempa, para mahasiswa berdesak-desakan berusaha secepat-cepatnya keluar gedung, Pokoknya udah kaya’ orang naek haji rebutan nyium Hajar Aswad gitu deh.
Tujuannya cuma satu, yaitu Pintu Keluar.

Saia yang seumur idup sama sekali belom pernah ngerasain gempa terus terang awalnya ngga’ nyadar kalo kejadian kemaren sore itu adalah gempa bumi. Kirain apaan gitu, dan saia juga sempet termangu selama beberapa saat menikmati dan menghayati goncangan yang sedang terjadi.
Tapi begitu ngeliat orang-orang atas udah pada lari-larian turun ke bawah buat nyelamatin diri, saia pun langsung nyadar dan langsung ngikut-ngikut lari juga ke luar gedung dengan panik trus nyetop angkot 09 menuju terminal, kemudian naek bis ke Bandara Sukarno-Hatta, trus beli tiket pesawat Jakarta-Sampit. Saia langsung pulang ke rumah.
Pulang…, pulang…, pulang…!!
(ngga’ ding, saia cuman lari sampe luar gedung doang ko’, hehe)

Pas semua orang udah nyampe luar gedung, Orang-orang pada heboh gitu cerita-cerita tentang gempa barusan.

“Eh…, sumpah pas tadi gempa gue panik banget…, tas gue langsung gue tinggal gitu aja di atas, trus gue langsung lari ke bawah cepet-cepet”

Pernyataan lain,

“Pas gempa tadi gue lagi bo*er di WC, gue panik banget. Gue langsung keluar gitu aja. Pake celana aja gue lupa…”

(Pernyataan di atas hanyalah fiktif belaka dan kayaknya ngga’ beneran)

Kita-kita semua yang di luar masih belom tau lebih detail tentang gempa barusan. Temen saia, Dimas yang punya henpon TV, sebuah henpon multifungsi yang selain bisa dipake buat ngelempar anjing dan ngulek sambel juga bisa dipake buat nonton tipi.

Kita-kita yang pada penasaran sama gempa barusan langsung memerintahkan Dimas buat ngidupin tipi di henponnya, kali aja udah ada beritanya di tipi. Ya emang henponnya si Dimas bisa dipake nonton tipi, tapi gambar di henpon tipinya si Dimas ngga’ begitu jelas, bahkan sangat jauh dari kesan jelas. Gambarnya hitam-putih kabusan gitu, yang lumayan jelas cuman suaranya doang. Tapi ngga’ papa deh, yang penting bisa tau berita.

Dan kami pun berkumpul dengan khidmad mengerumuni Dimas.

“Mas, Dimas…, minta tanda tangan dong…, foto bareng juga ya…!, boleh kan ?”

“Mas…, Dimas…, tolongin dong cariin berita gempa barusan pake henponmu…”

Dimas pun menurut, dia langsung ngutak ngatik henponnya buat nurutin permintaan kami.
Dia muter-muterin antena henpon tipinya dan pencat-pencet sana sini.

Beberapa saat kemudian,

“Nih… Ini…, sudah ketemu kaya’nya beritanya, coba didengar…”

Kami pun ngedengerin berita dengan seksama. Walopun gambarnya kabus-kabus ngga’ jelas, tapi suaranya masih lumayan jelas buat didengerin.
Kami pun mendengarkan dengan sangat khidmat, pasang kuping lebar-lebar sampe bisa dipake buat gajah breakdance.

Berikut ini adalah penggalan berita yang kami dengar.

“Yak…, kita saksikan, penantang berikutnya adalah Yamada, 24 tahun, seorang pekerja SPBU.
Sekarang Yamada tengah bersiap-siap menaklukan rintangan Jump Hang pemirsa.
Kita saksikan bersama pemirsa…

Yak…., sayang sekali pemirsa…, Yamada harus gagal dalam rintangan Jump Hang ini karena lompatannya terlalu pendek….”

Kami masih mendengarkan dengan khidmad.
Tanpa diduga, temen saia si Arif, anak medan pun mulai angkat bicara,

“Tunggu, tunggu… Nampaknya awak kenal suara ini…,
Ini…, ini… Ninja Warrior kan ??”

Betapa bodohnya kami semua…
Ternyata siaran yang kami dengar dari tadi dengan penuh rasa khidmad itu adalah acara Tinja Ninja Warior, bukan acara berita.

Dasar dudul…

Pas abis gempa kemaren itu tiba-tiba mushola di kampus saia penuh sesak oleh para mahasiswa tobat yang kepengen solat.
Biasanya sih kalo mau solat di mushola kampus ya ngga’ nyampe ngantri-ngantri gitu.
Kemaren itu mau sholat Ashar aja pake ngantri-ngantri segala.
Ya maklum lah…, namanya juga manusia. Kalo udah diliatin yang kaya’ begituan, baru deh inget sama tuhan.
(termasuk saia juga)

Iklan
Komentar
  1. Hanster berkata:

    wkwkwkkwkwk
    Salah brita th…
    Masa Ninja Warriors…
    haha

  2. Tama berkata:

    Hakhakhak…
    Ternyata eh ternyata..
    Nyetel ninja warriors toh…
    Keep writing lah…

  3. ZonS berkata:

    hehehehehe….
    iya bro, di jawa/sumatra emang daerah rawan gempa

    .

  4. thetawvic berkata:

    dikirain kena gempa pas naik motor ninja gan…!!
    nice post, lucu juga

  5. ZonS berkata:

    kunjungan spesial idul fitri 1430 H ke sesama blogger 😀

    mohon maaf juga atas komentar tak berkenan,
    dan mohon maaf atas segala kekhilafan ya bro..

    selamat meraih kemenangan 😀

    .

  6. ofecc berkata:

    Cuma mo ngucapin selamat idul fitri. Mohon maaf lahir dan batin 🙂

  7. fery finish last berkata:

    Ia, sama2….

    Saia juga minta maaf kalo punya salah.

    Minal aidzin wal faidzin, mohon maaf lahir batin… 🙂

  8. Setiawan berkata:

    minal aidzin wal faidzin mohon maaf lahr dan batin
    meski tak kenal… tapi kita bisa bersilaturahmi…
    benar…………………tdak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s