Dan Gempa Bumi Itu…

Posted: 4 Oktober 2009 in Menulis Dengan Otak yang Benar-Benar Bekerja

Ngga’ perlu waktu lama bagi Alloh untuk meluluhlantakkan sebuah kota. Begitu gampang bagi Alloh untuk memisahkan ratusan nyawa dari jasadnya.
Hanya dengan Sekali goyang saja sebuah kota hancur, bangunan-bangunan runtuh dan ratusan nyawa terpisah dari jasadnya terhimpit di reruntuhan bangunan.

Waktu baru-baru pertama denger beritanya sih saia kurang begitu merhatiin, saia kira gempa di Padang itu cuman itu gempa ringan aja. Tapi ternyata dugaan saia itu salah setelah berita tentang gempa Padang mulai padat menghiasi pemberitaan di TV. Bangunan-bangunan hancur, korban tewas ratusan jiwa dan masih banyak yang belum ditemukan tertimbun di reruntuhan.

Masih seger banget dalam ingatan saia bencana tsunami sekitar 5 tahun lalu yang melanda Aceh. Waktu itu ratusan ribu nyawa melayang digulung gelombang hanya dalam waktu sekejap saja, dalam itungan menit, ngga’ sampe itungan jam.

Apakah malaikat pencabut nyawa saat ini mulai gemar mencabut nyawa secara kolektif ?
Beberapa ratus sekaligus ato bahkan beberapa ribu sekaligus sekali cabut ?

Mungkin iya kali ya ?

Kadang terlintas dalam benak saia,

“Hey…, saia masih 17 taun, saia bakal baek-baek aja dan saia bakalan idup sampe tua nanti, saia ngga’ bakal kenapa-napa ko’…”

Tapi umur siapa yang tau ya ?
Saia begitu naif memperkirakan panjangnya umur saia.

Mereka-mereka yang jadi korban itu mungkin juga ngga’ ngira kalo nyawa mereka bakal dicabut dan hidup mereka bakal berakhir hari itu.
Kebanyakan dari mereka mungkin juga sempet punya pemikiran kaya’ saia.

“Saia masih muda, saia masih sehat, saia ngga’ punya penyakit aneh-aneh, saia ngga’ bakal cepet-cepet mati, saia bakalan idup ampe tua…”

Tapi nyatanya…,
Mati itu datengnya sewaktu-waktu, kita ngga’ pernah tau kapan nyawa kita bakal dicabut sama yang diatas.

Alhamdulillah…, Tapi menurut saia sebenernya untung juga sih kita ngga’ tau kapan kita mati.
Coba kalo seandainya kita tau kapan kita mati, tentu aja idup kita bakal hampa banget, pikiran kita bakalan selalu diselimuti dengan yang namanya kematian, kematian, dan kematian.

Saia ngga’ punya kata-kata buat ngekspresiin gimana seandainya kalo kita tau kapan kita mati. Yang jelas idup kita kayanya bakal ngga’ enak banget kalo kita tau kapan kita mati.

Kematian saia rasa bukanlah suatu hal yang terlalu sensitif buat diomongin. Toh kita nanti juga semuanya bakalan mati.
Yang penting kita ya siap-siap aja beramal yang baek sebanyak-banyaknya mumpung masih idup supaya ntar kalo kita mati sewaktu-waktu kita mati dalam keadaan yang baek.

Amiiin…

*Live is short…, pray hard…!*

Iklan
Komentar
  1. Tama berkata:

    Pray hard? Setuju!

  2. diazhandsome berkata:

    teruslah berdoa dan tawakal kepada Allah swt. ini peringatan bagi kita yang suka meninggalkan salat.

  3. Fajri berkata:

    Bgus..outsiders..ajieb
    lanjutkan membuat karya sprti ini..

  4. ofecc berkata:

    Lama ga nengok ini blog 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s