Kehilangan Itu Kampret….

Posted: 28 April 2013 in Lagi Kepengen Nulis

Dalam hidup ini sudah pasti kita semua pernah kehilangan, karena kehilangan itu bagian dari proses hidup. Betuul tiidaaak….?
Kadang di setiap kehilangan menyisakan cerita-cerita tersendiri yang ada kalanya sedih dan ada kalanya biasa aja. Termasuk sekitar 2 minggu yang lalu, saya mengalami kehilangan yang teramat sangat kampret. Kehilangan kunci motor, dan kuncinya itu adalah kunci satu-satunya alias nggak ada serepnya lagi. Kampret nggak tuh ?

Kok bisa-bisanya gitu, udah tau kunci cuman tinggal satu-satunya, tapi kok nggak dibikin lagi duplikatnya ?
Ya itulah saya, selalu nganggap enteng sesuatu dan kurang punya sifat antisipatif. Hikz!

Tapi nggak selamanya orang yang kurang punya sifat antisipatif itu jelek. Misalkan suatu saat nanti saya gagal dalam menjalani hubungan dengan seseorang alias diputusin maka saya sudah pasti nggak bakalan terjadi dialog macam di bawah ini.

Si perempuan kita sebut saja Bunga (bukan nama sebenarnya)

Bunga : Duh, Ma’af ya…. Kayanya hubungan kita mesti udahan aja.
Saya : Lhoh…, kenapa ? emang aku salah apa ? Aku kurang apa sama kamu ?
Bunga : Nggak papa kok. Kamu nggak salah apa-apa… AKu cuman pengen fokusin di kuliah dulu aja….
Saya : Ohh.. gitu…, Yaudah sih, nggak papa. Lagian aku kan antisipatif, aku juga udah punya wanita lain buat cadangan, tiga malahan.

*suasana hening. tiba-tiba kepala ditiban pake gas LPG 12 kilo.

(percakapan di atas hanya fiktif belaka. Maaf kalo terlihat seperti percakapan semu curcol)

Yah begitulah… rasa bersalah sama diri sendiri akibat nggak punya rasa antisipatif itu diperparah dengan komentar-komentar orang yang bilang “Lhoh, kan ada kunci duplikatnya ? Apa ?? Ilang juga ?. Kok nggak dibikin duplikatnya sih ?”
Sungguh sakit sekali sodara, rasanya menusuk-nusuk batin dikomentari seperti itu.

Ada juga orang yang ngomong gini, “Coba diinget-inget dulu, terakhir ditaroh di mana, siapa tau ingat….”
Sama kaya ibu saya, beliau juga sering ngomong gitu ke saya kalo misalkan terjadi kehilangan barang-barang di rumah.
Dann… tanpa sedikitpun mengurangi rasa hormat kepada Ibu, tapi…. yahhhh kalo orang bisa nginget-nginget ngapain heboh nyari-nyari ke sana kemari yang nggak jelas juntrungannya.
Tapi percayalah… sekuno-kunonya, se impossible-impossiblenya statemen ibu, ujung ujungnya biasanya statement ibu juga yang paling benar. Dan mentok mentoknya barang yang saya cari-cari itu kebanyakan ada di situ-situ juga, nggak jauh dari sekitaran saya mondar mandir.

Kehilangan hal remeh temeh tapi penting macam konci kontak motor itu juga bisa memicu syaiton syaiton untuk membisik-bisikan syair syu’udzon ke orang-orang. “Mungkin ada yang iseng, sengaja disembunyiin…., mungkin si anu, mungkin si itu. Kan tadi si anu duduk juga di sini, si itu juga tadi duduk-duduk di sini, kali aja si anu yang iseng ngumpetin”…. dan bermacam sekenario su’udzon tentang “Si ini” dan “Si anu” lainnya yang kalo terus ditulis panjang-panjang lama-lama malah semakin menyuratkan kalo konci saya itu disembinyikan sama alat kelamin seseorang.

konci masih saya cariin terus sampe kantor sepi karna udah masuk jam istirahat.kertas-kertas di keranjang, laci-laci semua dibongkarin. Dan akhirnya setelah saya desperate nyariin konci, motor saya tinggalin di kantor dan pulang istirahat ke rumah jalan kaki. Kebetulan jarak rumah ke kantor dekat karena ada dalam satu komplek.

Belom juga masuk rumah udah ada lagi yang nanyain “lho, kok jalan kaki pak ? motornya mana ?….”. Langsung aja saya jawab sekenanya “Rusak pak, hehe”.

Sorenya itu konci motor dicariin lagi, dan fix nggak ketemu juga. Ntah ke mana….
Yaudah, akhirnya itu montor dituntun aja ke rumah. sukurnya sih motornya nggak dikonci stang. *HufFtBaN93Dt

Di rumah saya berpikir gimana caranya supaya itu motor bisa idup dulu, trus jalan trus bisa dinaikin sampe ke tukang konci. Dan… terima kasih internet, nterima kasih google, karena hampir semua kebingungan kita ada jawabannya di sana. Percayalah…, di saat kita tengah tertimpa mala petaka yang teramat kampret, ketiklah di kolom pencarian google perihal kekampretan yang tengah kita alami dan kita akan mendapati betapa kita tidak sendirian menerima kekampretan itu. Hehe

Contoh…
Waktu kamu kehilangan konci motor dan nggak ada serepannya, search di google “Kehilangan kunci kontak motor serep tidak ada” kalo perlu pake berbagai bahasa biar bisa menemukan teman sependeritaan dari se antero dunia. (buset, niat banget). Maka kamu akan mendapati betapa banyaknya orang yang pernah ngalamin kejadian serupa. Malahan bisa lebih parah kondisinya.

Waktu kamu diputusin pacar karena si pacar pengen fokus kuliah dulu tapi sebulan kemudian dia ngadain pesta kawinan sama orang lain, coba search di google dengan keyword “diputusin pacar ingin fokus kuliah kemudian menikah dengan orang lain” atau search di google “jual herbisida berbahaya dilarang menyebabkan kematian”. Tapi yang kedua jangan ding… hehe.

Setelah search di gooogle dan baca-baca dari berbagai curhatan orang tentang kehilangan konci kontak akhirnya saya paham juga kalo prinsip kunci kontak itu adalah sebagai “sakelar” yang berfungsi memutus dan menyambungkan arus kelistrikan pada motor. Jadi tanpa konci kontak sebenernya motor bisa tetap distarter kalo kabel penghubung ke kunci kontaknya diputus dan disambungakan secara langsung tanpa melewati kontak.

Dengan terlebih dahulu membaca basmalah akhirna kepala Honda New Megapro itu saya bongkar. Nekat memang, mengingat selama ini masalah oprek mengoprek motor yang saya tau cuman masang tutup pentil dan benerin spion doang, nggak lebih. Sebagai lelaki saya merasa hinaaa… hinaaa sekali.
Setelah dibongkar, langsung saya cari 2 kabel utama (positif dan negatif) yang tersambung ke kunci kontak.

Taraaaaaaa…. dan akhirnya ketemu juga.
sebelum dicopot
Ini penampakan kabelnya sebelum dicopot.

Langsung saja saya copotin deh itu dua kabel utama dari kontaknya, sambungannya berupa socket jadi gampang nyabutnya nggak perlu dipotong.
dicopot

Kemudian kabel (+) dan (-) itu saya sambungin pakie kabel lain lagi.
sambungin kabel

Trus gimana matiinnya ??
Pertanyaan cerdas. Caranya adalah ceburin motornya ke kolam galian sampe tenggalam.
Atau yang lebih praktis, copot sambungan (+) dan (-)-nya. Mangkanya, biar gampang matiin motornya kalo udah idup, kabelnya sengaja saya panjangin ke luar. Demi keamanan motor tercinta, usahakan jangan sampe ada yang tau perihal keberadaan kabel rahasia ini.

setelah ke sambung, langsung saya coba starter pake kick starter karena dengan disambung dengan cara itu, aliran listrik sekundernya jadi nggak jalan. Starter, lampu utama, lampu sein, lampu belakang, spedometer, semuanya nggak jalan. Lampu utama sih masih bisa idup, tapi redup karena nggak ada sokongan dari aki. (CMIIW)
Yang penting motor bisa jalan dulu buat dibawa ke tukang konci besoknya, karena waktu itu udah malam benget.

Happy but sad, Happy karena motornya bisa idup, Sad diem-diem ternyata saya memendam bakat residivis motor. Hikz!

Dan besok paginya setelah nyampe kantor…..

Ehhhhh…. ternyata udah ada yang nemuin konci kontaknya geletakan di rak file yang udah jelas-jelas kemaren dibongkar-bongkarin.
Alhamdulillah… nggak perlu keluar duit lagi buat ganti-ganti konci satu set segala macem.

Sempet nggak abis pikir juga sih, gimana ceritanya konci kontak bisa ketemu di keranjang file yang kemaren udah dibongkar-bongkar abis-abisan. Tapi yahh.. biarin lah, yang penting koncinya udah ketemu.
Emang koncinya nggak pake gantung-gantungan sih, jadoi rentan ketelisut alias ilang.

Mangkanya, kalo punya konci itu mesti dikasih gantungan yang gede, kalo perlu spare part jam gadang biar nggak gampang ilang-ilangan. Dan kalo nggak punya konci cadangan, segera bikin secondary alias cadangannya. *HuFtBaN93Dd

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s