Arsip untuk Juni, 2016

Sabar Mas

Posted: 13 Juni 2016 in Lagi Kepengen Nulis

Ngomong Sabar emang gampang…. lebih gampang daripada membalik telapak tangan dan jauh lebih lebih gampang dari ngupil pake telunjuk dengan perbesaran lobang hidung 3x dengan tekstur upil semi kering (yang ini enk banget nih….). Tapi dalam prakteknya sabar itu warbyasa susah. Hal yang manusiawi mana kala kita tertimpa masalah, atau musibah, pikiran atau hal-hal negatif justru lebih dahulu bergelayut di pikiran kita ketimbang berpasrah dan berpikir positif.

Beberapa hari yang lalu saya mengalami kejadian sederhana yang menunjukkan bahwa Bersabar memang adalah suatu tindakan yang tidak ada rugi-ruginya….

Jadi begini…., ini adalah salah satu bagian hidupku yang akan kuceritakan pada kalian…… “Tsaaaaahhhhh……..”

BTW, kata-kata di atas adalah adalah kata-kata yang paling seneng didengar oleh istri saya akhir-akhir ini. Setelah kata “Ini uang bulanan buat bulan ini”, “ayo kita jalan yok ke luar….”, “Sayang… aku minggu besok mau kawin lagi”dan “Hari ini nggak usah masak ya, beli di luar aja”.

Jadi ceritanya begini….

Di suatu malam ramadhan yang cerah, saya dan keluarga berniat melangsungkan ibadah shalat tarawih dengan menggunakan verza istimewa ku duduk di muka… ku duduk disamp….. eh pokoknya intinya mau pergi trawehan ke mesjid. Nah, sebelum nyampe mesjid kita isi pertamax dulu di pom bensin mengingat indikator udah kedip-kedip. Ada hal yang nggak biasa, sepeda motor yang ngantri di depan saya lama banget… malahan pake acara semprot-semprot rante pake chainlube.

“Lah… kalo mau semprot-semprot pake chainlube ya jangan di antrian isi bensin lah, soalnya bikin antrian nambah lama” (*Pake efek echo ala sinetron, soalnya ngomongnya dalam hati)

Beberapa saat kemudian antrian motor di depan saya sudah selesai dilayani dan tibalah giliran motor saya untuk diisiin pertamax.

“Full ya bang…..” Ujar saya mantap

“Pertamax kan ?” Petugas SPBU-nya mastiin lagi ke saya kalo tanki motor saya akan diisi oleh cairan mahal itu samapai penuh. Tatapannya menunjukkan bahwa seolah saya adalah seorang lelaki pemotor yang pantasnya jajan bensin eceran.

Pingin menjawab seperti ini, “Wahhhh….. ini pertamax yak….. waduh maap bang… niatnya saya mau ngisi pake telon bayi bang… duh… maap yak bang…..”. namun niat itu saya urungkan.

“Iya Bang…” *angguk-angguk

Liter demi liter pertamax terisi ke dalam tanki, dan setelah tanki penuh tiba-tiba petugas SPBU itu bilang “Bang…. Kami lagi ada Promo nih…. berhubung abang udah isi pertamax lebih dari 20 ribu, sekarang abang kami berikan 3 permintaan !”

“Ahhhh…. apa tadi bang….” ujar saya yang tidak begitu nangkep apa yang diomongin sama petugas SPBU.

“Jadi gini Bang…. Kami lagi ada Promo nih…. berhubung abang udah isi pertamax lebih dari 20 ribu, sekarang abang kami berikan 3 permintaan !” petugas SPBU menjelaskan dengan semangat.

Tiga permintaan cuy… dah kaya iklan rokok……

Belum sempat bilang “Ok bang… saya pengen umroh sekeluarga ama tetangga kiri kanan juga…..!” petugas SPBU-nya udah nyaut lagi.

“Jadi permintaan yang pertama… abang bisa minta rantenya dikasih chainlube, permintaan yang kedua abang bisa minta kaca helm abang dibersihin pake pembersih, yang ketiga abang boleh minta ban motor abang diberi kit biar kinclong” Petugas SPBU Menjelaskan dengan rinci.

Dengan raut wajah yang sedikit kecewa karena batal umroh akhirnya saya pilih bersihin kaca helm aja, berhubung kaca helm udah butek dan ngeblur dengan filter kecoklat-coklatan kalo dipake ngeliat. Alhamdulillah kaca jadi lumayan kinclong dan enakan dipake.

Dan dalam proses itu, proses isi pertamax dan proses pengkinclongan kaca helm memang memakan waktu yang tidak sebentar. Yang wajar saja bikin motor-yang antri di belakang saya sewot sambil nglakson-nglakson dan kemudian langsung pergi gajadi isi bensin (Kebetulan yang ngantri di belakang saya cuman sebiji).

Dari kejadian di atas dapat kita simpulkan bahwasannya apa yang kita lihat belum tentu memang seperti kelihatannya…..

Kelihatannya : Ada motor ngasih chainlube ke rante di antrian SPBU yang malah bikin lama antrian, dan nyusahin orang.

Sebenarnya : Lagi ada promo dari SPBU yang justru kalo kita sabar sedikit bisa nguntungin kita juga, apalagi waktu itu yang antri juga gak banyak.

Dari kejadian di atas dapat kita simpulkan bahwasannya ketidaksabaran kita dalam menghadapi sesuatu bisa bikin kita melewatkan suatu momen atau suatu hal yang baik dan menguntungkan buat kita.

Contoh : Bapak-bapak yang antri di belakang saya, beliau gak sabar nunggu padahal saya juga dah mau selese tapi dianya malah gak jadi isi pertamax. Dan beliaupun akhirnya kehilangan kesempatan buat dapet promo kecil-kecilan yang bisa jadi emang lagi dibutuhin sama motorny (chainlube rante misalnya”

Yah begitulah….
Memang susah bagi kita buat sabar dan berpositif thinking. Dan kejadian semalam bener-bener membuka hati saya kalo dalam hal-hal kecil dan sederhana kesabaran dan pikiran yang positif memang harus tetep diutamakan.

Pelan-pelan sepeda motor saya gas berjalan keluar dari SPBU. Kami menuju masjid untuk trawehan, dan keluarga kami pun hidup bahagia selama-lamanya.

-TAMAT-

Iklan